Tingkatkan Kompetensi SDM, Kemnaker Terus Dorong Program Pemagangan

Tingkatkan Kompetensi SDM, Kemnaker Terus Dorong Program Pemagangan

Yogyakarta–Kementerian Ketenagakerjaan melalui Direktorat Bina Penyelenggaraan Pelatihan Vokasi dan Pemagangan Ditjen Binalavotas selalu mendorong pola pelatihan pemagangan baik dalam dan luar negeri sebagai upaya percepatan peningkatan kompetensi melalui penguasaan teknologi terkini yang digunakan di industri.

Salah satu negara tujuan dari program pemagangan ini adalah Jepang yang dikenal memiliki tingkat disiplin dan etos kerja tinggi selain dari sisi teknologinya.

“Oleh karena itu program pemagangan luar negeri, khususnya ke Jepang dimaksudkan agar peserta magang bisa menerapkan disiplin dan etos kerja sekembalinya ke Indonesia. Ini penting untuk meningkatkan daya saing tenaga kerja Indonesia di era globalisasi,” ujar Staf Khusus Menteri Ketenagakerjaan, Caswiyono Rusdie Cakrawangsa, dalam Rapat Koordinasi Pemagangan Alumni Luar Negeri di Yogyakarta.

Caswiyono mengatakan, sampai saat ini pengiriman peserta program pemagangan ke luar negeri sebagian besar berada di kawasan Asia khususnya Jepang yang dimulai sejak tahun 1993 dan sampai saat ini telah diberangkatkan sebanyak 85.415 orang peserta pemagangan.

“Program ini merupakan salah satu program unggulan dalam upaya meningkatkan kompetensi dan produktivitas tenaga kerja muda Indonesia,” katanya.

Ia menjelaskan, peserta program pemagangan ini sebelum berangkat ke Jepang terlebih dahulu menjalani pelatihan pra pemberangkatan yang dilaksanakan 4 s.d 5 bulan untuk mempersiapkan para calon pemagang dalam hal bahasa, budaya, serta mempersiapkan fisik, mental, dan kedisiplinan untuk dapat menyesuaikan diri dengan kondisi di Jepang selama program pemagangan 3 s.d 5 tahun.

Pasca magang, menurut Caswiyono, para alumni peserta pemagangan diharapkan dapat bekerja pada perusahaan Jepang atau mendirikan usaha mandiri di Indonesia.

“Saya berharap para pengusaha atau calon pengusaha alumni program pemagangan di Jepang yang tergabung dalam Ikatan Pengusaha Kenshuse Indonesia (IKAPEKSI) dapat menjadi mentor bagi para pemagang untuk membangun usaha mandiri,” kata Caswiyono.

Caswiyono menegaskan, program pemagangan luar negeri telah membawa manfaat cukup besar terhadap perkembangan teknologi di Indonesia dan membawa dampak positif terhadap perubahan etos kerja para pemuda yang berhasil melaksanakan program magang di luar negeri. Sehingga menjadi tenaga kerja kompeten dan dapat bersaing tidak hanya di Indonesia tetapi juga di luar negeri.

“Menaker Ida Fauziyah dalam arahannya selalu menekankan agar dari program pemagangan ini dapat membantu mengurangi jumlah pengangguran yang ada,” ucap Caswiyono Rusdie.

Biro Humas Kemnaker

Previous Penilaian Zona Integritas (ZI) di BLK Banda Aceh
Next Kemnaker: Pekerjakan Penyandang Disabilitas Mampu Tingatkan Prestise PerusahaanKemnaker: Pekerjakan Penyandang Disabilitas Mampu Tingatkan Prestise Perusahaan

About author

You might also like

Berita Kemnaker 0 Comments

Menaker: BLK Belitung Jadi Unggulan Pengembangan Program Ketenagakerjaan

Belitung–Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah melakukan kunjungan kerja dengan mengunjungi Balai Latihan Kerja (BLK) Belitung di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Menaker Ida mengatakan, BLK Belitung yang diresmikan tanggal 13 September

Berita Kemnaker 0 Comments

PENGUMUMAN SELEKSI PENGADAAN PEGAWAI PEMERINTAH DENGAN PERJANJIAN KERJA KEMNAKER TAHUN 2023

Dengan ini disampaikan bahwa Kementerian Ketenagakerjaan membuka kesempatan bagi Putra/Putri Terbaik Bangsa yang berintegritas dan memenuhi Syarat, serta berminat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), dengan ketentuan sebagai berikut

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply